ecco cosa non va con la moto

Honda RC213V terus mengalami beberapa masalah. Ada satu fakta khusus, bagaimanapun, bahwa pengendara tidak terlalu suka dan khawatir.

Sejak 2019 hingga hari ini, Honda mengalami momen terburuk dalam sejarahnya di MotoGP. Terlalu banyak jatuh yang direkam oleh pilot Sayap Emas, tanda yang jelas bahwa ada sesuatu yang tidak berfungsi pada RC213V. Tentu tidak ada perasaan di bagian depan, tahun lalu masalah sebenarnya adalah kurangnya grip di bagian belakang. Dalam upaya untuk memecahkan masalah ini, para insinyur HRC menyeimbangkan motor dan sekarang masalahnya ada di bagian depan.

Marc Marquez (foto Ansa)Marc Marquez (foto Ansa)

Pada musim 2021, para pebalap Honda telah mengumpulkan banyak kecelakaan: 22 dengan Marc Marquez, 20 dengan Pol Espargar dan 19 dengan Alex Marquez, tiga pebalap di 4 besar pebalap yang mengumpulkan kecelakaan paling banyak. Dan juga pada tahun 2022 Honda adalah merek yang paling banyak jatuh di lintasan, dengan total 44 kecelakaan, sama dengan 23,6% dari total di grid. Ada pembicaraan tentang sepeda kritis karena elektronik, tetapi simpul sebenarnya terletak pada bingkai dan pembaruan penting akan tiba dalam beberapa minggu mendatang.

Banyak masalah di Honda

Ini tentu bukan saat yang tepat bagi Alberto Puig, memimpin tim yang selalu terbiasa menang. Tetapi setelah kekalahan Marc Marquez pada tahun 2020 semuanya menjadi sangat rumit dan pemberhentian baru sang juara setelah intervensi keempat membuat segalanya menjadi lebih sulit. Honda selalu menjadi motor yang sulit dikendarai, karakteristik yang merupakan bagian dari DNA-nya dan untuk menjadi kompetitif para pengendaranya selalu harus mencapai batasnya.

Namun kini motor ini sudah terlalu sulit untuk dikendalikan, bahkan bagi Marc Marquez sendiri, yang hingga Mugello, balapan terakhir sebelum operasi keempat, mengeluhkan berbagai masalah pada prototipe 2022. Dalam 11 GP yang digelar hingga saat ini, Alex Marquez terpeleset di aspal 12 kali, Pol EspargarĂ² 10 imbang dengan Marc Marquez yang melewatkan beberapa GP, 6 kecelakaan untuk Taka Nakagami dan test driver Stefan Bradl.

Dalam lima minggu liburan musim panas ini, beberapa pekerjaan penyelesaian diharapkan oleh teknisi Jepang, juga mengingat tes Misano yang dijadwalkan pada bulan September. Saat itulah kita akan melihat prototipe pertama musim 2023, tetapi itu akan memakan waktu berbulan-bulan sebelum kita dapat melihat pertarungan RC213V untuk menang. Susunan pembalap juga akan berubah mulai tahun depan: satu-satunya yang selamat, tentu saja, adalah Marc Marquez.

Author: Sean Adams